Home » , » Manaqib KH.Badrudin bin Zaini bin Abdurahman Albanjari (Guru Ibad Martapura)

Manaqib KH.Badrudin bin Zaini bin Abdurahman Albanjari (Guru Ibad Martapura)


Al-‘Alim al-‘Alamah KH. Badruddin putra KH. Ahmad Zaini putra KH. Abdurrahman dilahirkan di tunggulirang, Martapura pada tanggal 29 Dzulqaidah 1355 H bertepatan pada tanggal 11 Februari 1937 M.
Sejak kecil ia hidup ditengah-tengah keluarga muslim yang taat beragama. Pertama-tama ia belajar mengaji kepada ayah dan kakeknya, selanjutnya ia memasuki pendidikan formal di Madrasah “Iqdamul Ulum” dan juga sekolah non-formal di pondok pesantren Darussalam, Martapura.

Setelah lulus di kedua sekolah itu beliaupun meneruskan pendidikannya ke tanah suci mekkah, tepatnya di Madrasah Shaulatiyyah, kurang lebih 2 tahun setengah ia belajar di bumi kelahiran Rasulullah itu. Kemudian ia kembali ke Martapura dan memperdalam ilmu kepada ulama-ulama besar di Martapura diantaranya kepada kakaknya sendiri KH. Husein Qadri, KH. Anang Sya’rani Arif, KH. Muhammad Samman Mulia, KH. Salim Ma’ruf dan beberapa ulama serta habaib di pulau jawa.

Nama KH. Badruddin tentu tidak asing lagi bagi orang Kalimantan Selatan. Ia sangat dikenal oleh masyarakat di daerah ini karena di samping dikenal sebagai ulama ia juga dikenal sebagai politikus ternama.
KH. Badruddin putra KH. Ahmad Zaini juga tidak berhenti meneruskan perjuangan dan perjalanan hidup yang telah dilakukan oleh kakek, ayah dan saudaranya sebagai pembimbing dan Pembina masyarakat melalui pengajian-pengajian agama, baik di Pondok Pesantren Darussalam, Martapura maupun dikalangan masyarakat umum seperti di mesjid-mesjid, langgar dan pelosok-pelosok kampung.

Di bawah kepemimpinannya inilah Yayasan Pondok Pesantren Darussalam mengalami perkembangan yang sangat pesat lebih-lebih dengan dibukanya SMP, SMK, SMR dan STAI Darussalam Martapura.

Di bidang Da’wah, di samping sebagai guru dan pimpinan Pondok Pesantren Darussalam, ia juga aktif memberikan Khutbah Jum’at di Mesjid agung al-Karamah, Martapura dan sekaligus sebagai nazir mesjid kebanggaan warga masyarakat Martapura ini.

Di bidang pemerintahan KH. Badruddin putra KH. Ahmad Zaini ditunjuk sebagai Penghulu Kampung Jawa dan sungai Paring Martapura pada tahun 1955 dan selanjutnya diangkat sebagai karyawan di Departemen Agama, Kabupaten Banjarpada tahun1960. Tahun 1961 diangkat menjadi anggota DPRD dari Golkar Tingkat II Banjar, pada tahun 1978 dipercaya sebagai anggota MPR RI selama dua periode dan pada tahun 1978 dipercaya sebagai anggota DPA RI juga selama dua periode.

Di bidang organisasi, ia juga pernah menduduki jabatan Wakil Ketua Umum Badan Kerjasama Ulama Militer, ketua MUI Kalimantan Selatan, ketua LPTQ Kalimantan Selatan, Ketua Umum Badan Kerjasama Pondok Pesantren (BKSPP) Kalimantan Selatandi samping sebagai anggota Badan Pertimbangan MUI Pusat dan Rais Suriah PWNU Kalimantan Selatan. Namun kiprahnya dibidang politik tetap saja tak lepas dari upaya memperjuangkan untuk tegak syiar Islam di daerah Kalimantan Selatan.

KH. Badruddin putra KH. Ahmad Zaini adalah putra Mufti KH. Ahmad Zaini dan Ibu Hj. Jannah. Sejak remaja dan sampai akhir hayatnya kakak kandung KH. M. Rasyad ini dikenal memiliki pendirian yang teguh, disiplin dan loyalitas yang tinggi baik dalam sikap maupun perbuatannya.

Guru Ibad (panggilan akrabnya) juga dikenal sukses dalam mendidik keluarga. Putranya H. Muhammad, Lc. Semasa hidupnya pernah menjadi ketua STAIN Darussalam, Martapura,putranya yang lainnya adalah H.Hasanuddin kini telah mendirikan sebuah pondok pesantrean di Saudakan, Negeri Sabah, Malaysia dari TK sampai Aliyyah yang keberadaannya telah di akui oleh kerajaan negeri tersebut.

KH. Badruddin putra KH. Ahmad Zaini juga pernah dianugerahi Satya Lencana Penegak dari Pemerintah Indonesia atas jasanya membantu penumpasan gerombolan PKI di Kalimantan Selatan.

KH. Badruddin putra KH. Ahmad Zaini juga orang yang pertama kali membawa dan mengembangkan pembacaan Maulid al-Habsyi (Simthud Durrar) di Kalimantan Selatan dan sekitarnya, yang sampai kini terus diamalkan oleh masyarakat.

Akhirnya pada malam Rabu tanggal 27 Jumadil Akhir 1413 H atau bertepatan pada 23 Desember 1992 M, rihnya yang penuh dengan cahaya ilahi berpulang keharibaan Allah SWT dan jasadnya di makamkan di alkah keluarga di Kampung Tunggulirang, Martapura berdampingan dengan kakek, ayah, dan saudaranya.

Semoga dalam perjalanan hidup dan pengabdiannya diterima oleh Allah Subhana Wa Taala sebagai amal saleh dan dapat menjadi contoh dan tauladan bagi anak-anak cucunya dalam menegakkan agama Islam dan Faham Ahlussunah wal Jama’ah sepanjang masa, Aamiin.


 dan dibawah ini adalah foto kenang-kenagan dari beliau

 
 

 

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Support : Copyright © 2013. Putra Martapura Blog - All Rights Reserved
Proudly powered by M. Firdaus Habibi
-->